oleh

Sentimen Positif dari Perkembangan Pilpres AS Diprediksi Terus Kuatkan IHSG

IHSG saat ini telah berhasil menembus resistance level terdekat. Hal ini diiringi oleh sentimen positif dari pergerakan market global maupun regional.
Sentimen Positif dari Perkembangan Pilpres AS
Diprediksi Terus Kuatkan IHSG

Secret-financial – Direktur PT Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan pergerakan indeks harga saham gabungan atau IHSG saat ini telah berhasil menembus resistance level terdekat. Hal ini diiringi oleh sentimen positif dari pergerakan market global maupun regional.

Menurut William, meskipun arus masuk dana investasi asing masih mencatatkan outflow secara year to date, masih kuatnya fundamental perekonomian Indonesia turut menjadi penopang bagi kenaikan IHSG yang terlihat dari data ekonomi yang telah terlansir.

“Hari ini IHSG berpotensi bergerak menguat,” kata William dalam keterangan tertulis, Jumat, 6 November 2020. Ia memprediksi IHSG bakal bergerak di kisaran 5.123 hingga 5.336.

Baca juga: Erick Thohir Buka Suara Soal Investigasi KPK Inggris terhadap Dugaan Suap Garuda

IHSG tercatat berada di zona hijau pada awal perdagangan di Bursa Efek Indonesia atau BEI pada hari ini. Data RTI menunjukkan, pada pukul 10.57 WIB, IHSG berada pada level 5.281,5 atau naik 23,1 poin (0,44 persen) dibanding penutupan sebelumnya di 5.276,1.

Sebanyak 190 saham melaju di zona hijau dan 44 saham di zona merah. Sedangkan 149 saham lainnya stagnan. Adapun nilai transaksi hingga saat ini mencapai volume 613,3 miliar dengan volume 789,8 miliar saham.

Adapun mayoritas bursa Asia dibuka menguat pada perdagangan hari ini seiring dengan proses Pilpres AS yang bakal memenangkan Joe Biden. Pada pukul 08.00, Topix Index Tokyo naik 0,22 persen, Kospi Index di Korea Selatan meningkat 0,01 persen, dan S&P/ASX 200 Index naik 0,76 persen.

Mengutip Bloomberg, pasar bereaksi terhadap berita Pilpres AS 2020 dan progres selanjutnya. Di sisi lain, mereka memantau prospek ekonomi dan kebijakan fiskal.

Baca juga: Erick Thohir Larang Pejabat dan Karyawan BUMN Terlibat Pilkada Serentak

Pejabat Federal Reserve mempertahankan suku bunga mendekati nol dan tidak membuat perubahan pada pembelian aset sambil menekankan bahwa ekonomi AS membutuhkan lebih banyak dukungan kebijakan fiskal dan moneter.

“Reaksi pasar terhadap terbukanya berita pemilihan menunjukkan bahwa pasar keuangan lebih memilih untuk melihat kepresidenan Biden (dibandingkan Trump),” kata Paul O’Connor, head of multi-asset di Janus Henderson Investors.

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed