oleh

Sri Mulyani Cerita Tugas Memungut Pajak Saat Enggak Ada yang Senang Bayar Pajak

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan tidak ada orang yang senang membayar pajak. Padahal, kata dia, pajak dibutuhkan untuk

Secret-financial – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan tidak ada orang yang senang membayar pajak. Padahal, kata dia, pajak dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan belanja dalam pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

“Dengan berbagai kebutuhan para menteri, Menteri Keuangan harus mencari pendapatan lebih. Makanya memungut pajak. Padahal memungut pajak pasti orang enggak suka. Coba tanya ke orang tua kalian, seneng enggak bayar pajak. Enggak ada orang yang seneng bayar pajak,” kata Sri Mulyani dalam Kemenkeu mengajar secara virtual, Senin, 30 November 2020.

Menurutnya, mengumpulkan pajak merupakan pekerjaan yang rumit ditambah tantangan di masa pandemi Covid-19 ini. “Mengumpulkan pajak itu tidak pekerjaan yang gampang. Karena orang tidak suka aja bayar pajak,” ujarnya.

Baca juga: Dibuka Melemah, IHSG Berpeluang Melanjutkan Penguatan

Adapun pendapatan negara dalam APBN tahun ini akan sebesar Rp 1.699,1 triliun, sedangkan belanja negara Rp 2.738,4 triliun.

Dia menuturkan kepada para siswa sekolah dasar hingga sekolah menengah atas, bahwa pendapatan negara berasal dari pajak, penerimaan negara bukan pajak, dan hibah.

“Pendapatan negara itu kita kumpulkan semua. Itu dipakai untuk belanja,” kata dia.

Sri Mulyani memastikan pemerintah terus berupaya menjaga belanja negara dengan harus hemat, efektif, efisien dan tidak boleh dikorupsi.

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed